Tuesday, 2 August 2016 - Hari Senin s/d Jumat Buka Jam : 09.00 s/d 17.00 , Hari Sabtu Buka Jam : 09.00s/d 15.00. Hari Minggu & Hari Libur Nasional Tutup
Home » Blog » Cara Kerja Engine Bensin Serbaguna Sebagai Penggerak Peralatan Perkakas

Cara Kerja Engine Bensin Serbaguna Sebagai Penggerak Peralatan Perkakas

Cara Kerja Engine Bensin Serbaguna Sebagai Penggerak Peralatan Perkakas
Ditambahkan pada : April 17th, 2015
Rp
*Harga produk dapat berubah sewaktu-waktu
Available
Kode Produk :
Dilihat : 206 kali
Kategori : Blog
Share it! Bagikan info produk ini kepada teman Anda
facebook
twitter
stumbleupon
Delicious
reddit
Digg

    * wajib diisi semua (tidak boleh ada form yang kosong)
    :
    :
    :
    :
  1. *pesan 10 pcs lebih?

  2. *Tulis keterangan tambahan seperti warna, ukuran atau pertanyaan khusus Anda tentang produk ini.
  3. * wajib diisi semua (tidak boleh ada form yang kosong)
    :
    :
    :

  4. *Contoh : Jl. Prambanan Gang.5 No.13B RT.01 RW.01
    Kota Banyuwangi / KodePos.68416 - Jawa Timur


  5. Pastikan Anda sudah mengisi semua form.
    Apabila ada yang kosong, order Anda tidak dapat dikirim.
    ( Klik tombol kembali untuk cek ulang )

Bingung Cara Order / Pesan?
Customer Service Toko mesin pompa air | Jual genset | dongkrak hidrolik siap melayani dan membantu Anda.
  1. Pengertian Umum Motor Bakar

Motor bakar merupakan salah satu jenis mesin kalor yang banyak dipakai saat ini. Sedangkan motor kalor adalah motor yang menggunakan energi panas untuk melakukan kerja mekanis atau mengubah tenaga panas menjadi tenaga mekanis. Energi atau tenaga panas tersebut diperoleh dari hasil pembakaran.

Ditinjau dari cara memperoleh tenaga panas, motor kalor dapat dibedakan menjadi dua yaitu motor dengan pembakaran dalam dan motor dengan pembakaran luar. Motor pembakaran dalam adalah motor yang melakukan proses pembakaran bahan bakar di dalam motor tersebut dan gas pembakaran yang terjadi berfungsi sebagai fluida kerja. Mesin pembakaran dalam umumnya disebut motor bakar. Jadi motor bakar adalah mesin kalor yang menggunakan gas panas hasil pembakaran bahan bakar di dalam mesin untuk melakukan kerja mekanis. Mesin pembakaran luar adalah mesin di mana proses pembakaran bahan bakar terjadi di luar mesin dan energi panas dari gas pembakaran dipindahkan ke fluida mesin melalui beberapa dinding pemisah, misal ketel uap.

  1. Prinsip Kerja Motor Bensin

Secara garis besar, dapat dijelaskan bahwa prinsip kerja dari motor bensin yaitu bahan bakar yang berupa campuran bensin dan udara dibakar untuk memperoleh tenaga panas yang selanjutnya digunakan untuk melakukan kerja mekanis.

Campuran antara bensin dan udara dihisap ke dalam silinder selanjutnya dikompresi oleh torak yang berakibat timbulnya panas dan tekanan yang besar pada gas tersebut. Campuran bensin dan udara yang telah dikompresi selanjutnya dibakar oleh percikan bunga api dari busi.

Hasil dari pembakaran tersebut akan menghasilkan tekanan yang sangat tinggi sehingga mendorong torak ke bawah. Daya yang berasal dari torak tersebut diteruskan ke batang torak (conecting rod) dan diubah oleh poros engkol menjadi kerja mekanik. Sedangkan gas hasil pembakaran akan dibuang keluar silinder.

Dalam bahasa sehari-hari penyebutan nama motor bakar di toko toko teknik motor bakar bensin ini disebut mesin bensin atau engine bensin.

  1. Prinsip kerja motor bensin 4 langkah
  2. Langkah Hisap

Dalam langkah ini, campuran bahan bakar dan bensin di hisap ke dalam silinder.Katup hisap membuka sedangkan katup buang tertutup. Waktu torak bergerak dari titik mati atas ( TMA ) ke titik mati bawah (TMB), menyebabkan ruang silinder menjadi vakum dan menyebabkan masuknya campuran udara dan bahan bakar ke dalam silinder yang disebabkan adanya tekanan udara luar.

  1. Langkah Kompresi

Dalam langkah ini, campuran udara dan bahan bakar dikompresikan. Katup hisap dan katup buang tertutup. Waktu torak naik dari titik mati bawah (TMB) ke titik mati atas (TMA), campuran yang dihisap tadi dikompresikan. Akibatnya tekanan dan temperaturnya akan naik, sehingga akan

mudah terbakar. Saat inilah percikan api dari busi terjadi . Poros engkol berputar satu kali ketika torak mencapai titk mati atas ( TMA ).

  1. Langkah Usaha

Dalam langkah ini, mesin menghasilkan tenaga untuk menggerakkan kendaraan. Saat torak mencapai titik mati atas ( TMA ) pada saat langkah kompresi, busi memberikan loncatan bunga api pada campuran yang  telah dikompresikan. Dengan adanya pembakaran, kekuatan dari tekanan gas pembakaran yang tinggi mendorong torak ke bawah. Usaha ini yang menjadi tenaga mesin.

  1. Langkah Buang

Dalam langkah ini, gas yang sudah terbakar, akan dibuang ke luar silinder. Katup buang membuka sedangkan katup hisap tertutup.Waktu torak bergarak dari titik mati bawah ( TMB ) ke titik mati atas ( TMA ), mendorong gas bekas keluar dari silinder. Pada saat akhir langkah buang dan awal langkah hisap kedua katup akan membuka sedikit ( valve overlap ) yang berfungsi sebagai langkah pembilasan ( campuran udara dan bahan bakar baru mendorong gas sisa hasil pembakaran ). Ketika torak mencapai TMA, akan mulai bergerak lagi untuk persiapan langkah berikutnya, yaitu langkah hisap. Poros engkol telah melakukan 2 putaran penuh dalam satu siklus yang terdiri dari empat langkah yaitu, 1 langkah hisap, 1 langkah kompresi, 1 langkah usaha, 1 langkah buang yang merupakan dasar kerja dari pada mesin empat langkah.

Proses Kerja adalah keseluruhan langkah yang berurutan untuk terjadinya satu siklus kerja dari motor. Proses kerja ini terjadi berurutan dan berulang-ulang. Piston motor bergerak bolak balik dari titik mati atas (TMA) ke titik mati bawah (TMB) dan dari titik mati bawah (TMB) ke titik mati atas (TMA) pada langkah selanjutnya

Pada motor empat langkah, proses kerja motor diselesaikan dalam empat langkah piston. Langkah pertama yaitu piston bergerak dari TMA ke TMB, disebut langkah pengisian. Langkah kedua yaitu piston bergerak dari TMB ke TMA disebut langkah kompresi. Langkah ketiga piston bergerak dari TMA ke TMB disebut langkah usaha. Pada langkah usaha in terjadilah proses pembakaran bahan bakar (campuran udara dan bahan bakar) didalam silinder motor / ruang pembakaran yang menghasilkan tenaga yang mendorong piston dariTMA keTMB. Langkah keempat yaitu piston bergerak dari TMB ke TMA disebut langkah pembuangan. Gas hasil pembakaran didorong oleh piston keluar silinder motor. Jadi pada motor empat langkah proses kerja mptor untuk menghasilkan satu langkah usaha (yang menghasilkan tenaga) diperlukan empat langkah piston. Empat langkah piston berarti sama dengan dua kali putaran poros engkol.

Pada motor dua langkah proses kerja motornya untuk mendapatkan satu kali langkah usaha hanya diperlukan dau kali langkah piston. Motor dua langkah yang paling sederhana, pintu masuk atau lubang masuk dan lubang buang terletak berhadap-hadapan yaitu berada pada sisi bawah pada dinding silinder motor. Proses kerjanya adalah sebagai berikut. Piston berada TMB, kedua lubang (masuk dan buang) sama sama terbuka kemudian campuran udara dan bahan bakar dimasukkan kedalam silinder melalui lubang masuk. Gerakan piston dari TMB ke TMA, maka lubang masukakan tertutup dan tertutup pula lubang buang.maka terjadilah langkah kompresi. Pada akhir langkah kompresi ini terjadilah pembakaran gas bahan bakar. Dengan terjadinya pembakaran gas bahan bakar maka dihasilkan tenaga pembakaran yang mendorong piston ke bawah dari TMA ke TMB. Langkah usaha terakhir terjadilah pembuangan gas bekas begitu terbuka lubang buang. Sesudah itu terbuka pula lubang masuk sehingga terjadi pemasukkan gas baru sekaligus mendorong mendorong gas bekas keluar melalui lubang buang. Dengan demikian pada motor dua langkah proses motor untuk menghasilkan satu kali langkah usaha / pembakaran gas dalam silinder , hanya diperlukan dua langkah piston . dilihat dari putaran poros engkolnya diperlukan satu kali putaran poros engkol.

  1. Prinsip Dasar Motor Bensin

1.Langkah Hisap

Dalam langkah ini, campuran bahan bakar dan bensin ke dalam silinder. Katup hisap membuka sedangkan katup buang tertutup. Waktu torak bergerak ke bawah, menyebabkan ruang silinder menjadi vakum dan menyebabkan masuknya campuran udara dan bahan bakar ke dalam silinder yang disebabkan adanya tekanan udara luar.

  1. Langkah Kompresi

Dalam langkah ini, campuran udara dan bahan bakar dikompresikan.

Katup hisap dan katup buang tertutup. Waktu torak naik dari titik mati bawah (TMB) ke titik mati atas (TMA), campuran bensin yang dihisap tadi dikompresikan. Akibatnya tekanan dan temperaturnya akan naik, saat ini percikan api dari busi terjadi sebingga akan mudah terbakar. Poros engkol berputar satu kali ketika torak mencapai TMA.

  1. Langkah Usaha

Dalam langkah ini, mesin menghasilkan tenga untuk menngerakkan kendaraan. Sesaat torak mencapai TMA pada saaat langkah kompresi,busi atau meberi loncatan api pada campuran yang telah dikompresikan. Dengan adanya pembakaran, kekuatan dari tekanan gas pembakaran yang tinggi mendorong torak ke bawah. Usaha ini yang menjadi tenaga mesin.

  1. Langkah Buang

Dalam langkah ini, gas yang terbakar, akan dibuang dalam siinder. Katup buang terbuka dan torak bergarak dari TMA ke TMB, mendorong gas bekas keluar dari silinder. Ketika torak mencapai TMA, kan mulai bergerak lagi untuk persiapan langkah berikutnya, yaitu langkah hisap. Poros engkol telah melakukan 2 putaran penuh dalam satu siklus yang terdiri dari empat langkah yaitu, 1 langkah hisap, 1 langkah kompresi, 1 langkah usaha, 1 langkah buang yang merupakan dasar kerja dari pada mesin empat langkah.

  1. Klasifikasi Engine Bensin

Menurut prinsip kerjanya engine bensin dapat dibedakan menjadi dua jenis yaitu engine bensin 2 langkah dan engine bensin 4 langkah.

  1. Engine Bensin 2 Langkah

Engine bensin 2 langkah adalah mesin bensin yang setiap siklus kerjanya dalam 2 langkah torak atau 1 kali putaran poros. Prinsip kerja mesin bensin 2 langkah dalam 1 kali siklus kerja.

Torak bergerak dari TMB ke TMA, saluran masuk terbuka dan campuran bensin dan udara masuk ke ruang engkol. Sementara itu di atas torak terjadi langkah kompresi sehingga menghasilkan suhu dan tekanan yang tinggi dan mengakibatkan torak terdorong ke TMB. Pada saat torak menuju TMB, torak menutup saluran masuk dan memperkecil ruang engkol. Hal ini mengakibatkan campuran bensin dan udara bergerak ke atas torak melalui saluran bilas. Pada saat torak sampai TMB, saluran bilas dan saluran buang terbuka sehingga campuran bensin dan udara dari ruang engkol masuk ke ruang bakar.

Sifat-sifat engine bensin 2 langkah :

  • Konstruksi lebih sederhana dan biaya pembuatan lebih murah.
  • Pembuangan gas kurang sempurna dan kesulitan untuk mempertinggi kecepatan.
  • Dengan ukuran langkah torak dan kecepatan yang sama akan menghasilkan daya yang lebih besar.
  1. Engine Bensin 4 Langkah

Engine Bensin 4 Langkah adalah engine bensin yang setiap siklus kerjanya dalam 4 langkah torak atau 2 kali putaran poros. Adapun rangkaian proses dan langkah-langkah torak adalah sebagai berikut

  1. Proses Pengisian

Pengisian campuran bensin dan udara terjadi pada langkah pertama yaitu saat torak bergerak dari TMA ke TMB, di mana katup masuk terbuka dan katup buang tertutup.

  1. Proses Kompresi

Terjadi pada langkah kedua. Yaitu torak bergerak dari TMB ke TMA. Pada langkah ini kedua katup tertutup.

  1. Proses Pembakaran

Beberapa saat menjelang akhir kompresi, saat sebelum torak mencapai TMA, busi memercikkan bunga api dan membakar campuran bensin dan udara. Akibatnya temperatur dan tekanan gas pembakaran dalam silinder meningkat.

  1. Proses Kerja/Ekspansi

Proses ini terjadi pada langkah ketiga yaitu torak bergerak dari TMA ke TMB. Tekanan yang tinggi hasil pembakaran digunakan untuk mendorong torak ke bawah dan memutar poros engkol untuk melakukan kerja mekanik.

  1. Proses Pembuangan

Terjadi pada langkah keempat, torak bergerak dari TMB ke TMA. Pada langkah ini katup buang terbuka dan katup masuk tertutup. Gas hasil pembakaran dibuang keluar silinder melalui katup buang.

Sifat-sifat motor bensin 4 langkah :

  • Dalam 4 langkah torak terdapat 1 langkah ekspansi.
  • Pemakaian bahan bakar lebih hemat dan kerugian dari gas-gas yang terbuang kecil sekali.
  • Konstruksinya lebih rumit dan biaya pembuatan lebih mahal.
  • Dengan ukuran piston dan putaran yang sama menghasilkan daya yang lebih kecil.
  • Pembuangan gas lebih sempurna.
  1. Keuntungan Engine Bensin

Dibandingkan dengan engine diesel, engine bensin memiliki beberapa keuntungan di antaranya :

  1. Tekanan kompresi yang dibutuhkan lebih kecil.
  2. Konstruksi mesin lebih kecil dan tidak perlu sekokoh mesin diesel.
  3. Berat mesin lebih ringan.
  4. Getaran yang dihasilkan lebih kecil dengan suara yang halus.
  5. Tidak memerlukan baterai terlalu besar pada awal penyalaan.
  6. Konstruksi ruang bakar lebih sederhana.

 

  1. Proses Siklus Engine Bensin 4 Langkah

Yang dimaksud dengan proses siklus pada engine bensin 4 langkah berdasarkan proses kerja mesin adalah suatu keadaan gas di dalam silinder mesin dimulai dari pengisian gas di dalam silinder dan diakhiri dengan pembuangan gas hasil pembakaran. Di dalam silinder hasil pembakaran yang berupa panas diubah menjadi usaha desak di atas penghisap. Oleh karena volume dan tekanan di dalam silinder besarnya tidak sama, maka keadaan di dalam silinder itu dapat dilukiskan dalam bentuk diagram P-V. Diagram P-V yaitu garis-garis yang melukiskan hubungan antara tekanan dan volume gas dengan segala perubahannya.

 

  1. Sistem Pengapiaan

Pada engine bensin, campuran bahan bakar dan udara yang dikompresikan di dalam silinder harus untuk menghasilkan tenaga.

Jadi sistim pengapian berfungsi untuk campuran udara dan bensin di dalam ruang bakar pada Sistim pengapian yang digunakan adalah sistim pengapian listrik, dimana untuk menghasilkan percikan api digunakan sebagai pemercik api.

Komponen-Komponen Sistim Pengapian

  1. Baterai berfungsi sebagai listrik
  2. Sikring (fuse) berfungsi sebagai arus listrik
  3. Kunci kontak (switch) berfungsi untuk aliran listrik dari baterai ke col
  4. External resistor berfungsi mengurangi penurunan pada kumparan saat mesin    berputar pada putaran
  5. Ignition coil berfungsi untuk tegangan listrik, dari 12 Volt menjadi 24 Volt
  6. Distributor
  • Bagian-bagian distributor.
  • Bagian pemutus : 1 Cam lobe
  • Breaker point (platina)
  • Bagian pembagi arus 1 Rotor
  • Tutup distributor
  • Bagian pemaju pengapian 1 Vacuum advancer
  • Governor advancer
  • Condenser
  1. Busi
  2. Kabel tegangan tinggi

 

Toko Perkakas Teknik Jual Engine Bensin

Merujuk keterangan/uraian di atas, dan semakin berkembangnya peralatan teknik khususnya penggunaan engine bensin, Toko Perkakas Teknik menjual engine bensin serbaguna (Multipurpose Engine) dengan berbagai merek ataupun type dengan kapasitas 3 HP s/d 23 HP, yang sudah terkenal dan handal dengan suku cadang yang sudah umum di jual di toko teknik untuk medukung ataupun memeperlengkapi peralatan usaha Anda. Merek engine bensin serbaguna yang kami jual seperti merk : Honda, Yamaha, Robin, Kipor dll. Untuk lebih jelasnya Anda dapat menghubungi kami di :

www.tokoperkakasteknik.com

HP/Telepon :

  • 085-888-222-050
  • 081-370-719-024
  • 021-940-333-42

E-Mail :

  • salespompa@gmail.com
  • toniperkakas@ymail.com
  • toniperkakas@gmail.com

Engine Bensin Robin EX27  Engine Bensin Yamaha MZ-360  Emgine Honda GX390

penelusuran terkait:

KONTAK KAMI ( Fast Respond )
*Kami siap melayani Anda dengan sepenuh hati!
Hotline : 085 888 222 050
SMS Center : 0813 7071 9024
BBM : 57A93606
Via Yahoo Messenger :

Belum ada komentar.
Jadilah orang pertama yang menulis komentar tentang Cara Kerja Engine Bensin Serbaguna Sebagai Penggerak Peralatan Perkakas




Pompa Grundfos CMB 5-28 Pompa Bossco BAV 550 Engine Diesel Yanmar TF series Cara Kerja Engine Bensin Serbaguna Sebagai Penggerak Peralatan Perkakas Pompa Honda WL-20XH Pompa Irigasi Diesel Pompa Alkon Robin RTG-200LH Pompa Irigasi Ebara 80SQPB
* klik gambar produk

You might also likeclose
Hotline : 085 888 222 050 SMS Center : 0813 7071 9024 BB Messenger : 57A93606 salespompa@gmail.com